Tren Media Sosial Mendapatkan Traksi

Tren media sosial telah berkembang jauh melampaui penggunaan sehari-hari Facebook, Twitter, Tumblr, dan sejenisnya. Media sosial telah menjadi begitu meresap dalam masyarakat kita sehingga musim panas ini tahun kedua baru saja dirayakan dan diakui oleh orang-orang di lebih dari sembilan puluh negara di seluruh dunia.

Pikirkan tentang hal ini, pada suatu saat ada saat ide tentang internet terasa sangat asing bagi Anda. Bahkan ada saat ketika gagasan yang menyarankan setiap rumah dapat memiliki komputer pribadi tampak mustahil. Tapi sekarang komunitas bisnis pada Berita dan Informasi dari berbagai sumber yang terpercaya umumnya tidak bisa membayangkan bisa melakukan bisnis tanpa internet atau komputer.

Ketika bisnis semakin mengintegrasikan situs jejaring sosial ke dalam strategi pemasaran mereka, tren menunjukkan bahwa pemasaran online akan mengalami perubahan dramatis. Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh Asosiasi Pengiklan Nasional (badan perwakilan pemasar Amerika) mengungkapkan bahwa 26% pemasar menemukan tren di media sosial membawanya ke arah pertumbuhan lebih lanjut.

Tren media sosial saat ini menawarkan peluang baru bagi pengiklan untuk menembus target pasar mereka. Platform pemasaran ini dapat mendorong lalu lintas dalam jumlah besar dan menyediakan cara yang lebih hemat biaya bagi bisnis online untuk mendapatkan publisitas. Dengan mendapatkan lebih banyak pengunjung online, sebuah situs web memiliki peluang lebih baik untuk mendapatkan konversi atau penjualan aktual. Dan karena itu, media pemasaran online ini menyebabkan banyak kehebohan di kalangan bisnis internet. Faktanya, bagi banyak profesional pemasaran online, media sosial dengan cepat menjadi platform pilihan untuk meluncurkan dan mempromosikan bisnis melalui Internet.

Menurut laporan industri baru-baru ini, setiap fungsi utama dalam tren media sosial terutama dilakukan di situs web selain yang dimiliki oleh bisnis yang melakukan promosi. Di sisi lain, tindakan dalam bentuk pemasaran online ini terjadi sepenuhnya di luar situs. Tidak seperti jenis pemasaran Internet lainnya, di mana mengubah situs web perusahaan akan melakukan sebagian besar trik dalam mengarahkan lalu lintas, media sosial melibatkan audiens target. Jadi, harus ada beberapa bentuk diskusi atau interaksi yang pada akhirnya akan membangun reputasi atau publisitas situs web.

Laporan Nielsen, yang mengumpulkan tren dan analisis media sosial di seluruh kawasan Asia Pasifik, mengungkapkan bahwa media sosial memiliki dampak yang semakin besar terhadap keputusan pembelian konsumen – di Asia Pasifik, ulasan produk online adalah sumber informasi paling tepercaya ketiga saat melakukan pembelian keputusan, di belakang keluarga dan teman. Hal ini terutama berlaku untuk pembelian elektronik konsumen, kosmetik, dan mobil – produk di mana konsumen kemungkinan besar akan mendasarkan keputusan pembelian mereka pada ulasan produk online.

Sebuah studi penelitian Harvard baru-baru ini menunjukkan bahwa informasi dan pengaruh berjalan hingga tiga derajat di jaringan sosial. Informasi yang Anda komunikasikan kepada teman, keluarga, dan kolega sering kali diteruskan ke luar jaringan Anda – mungkin kepada ribuan orang, yang sebagian besar bahkan tidak Anda kenal. Demikian pula, informasi yang Anda terima setiap hari mungkin telah menempuh perjalanan dua atau tiga derajat sebelum mencapai Anda.
Profesional pemasaran dan PR terus – berbondong-bondong – untuk mewujudkan nilai bisnis media sosial dalam suatu organisasi. Mereka tahu hal itu dapat mendorong kolaborasi di antara tim internal, memungkinkan layanan pelanggan waktu nyata, dan menciptakan komunitas penggemar dan pendukung yang dapat membantu membentuk produk, layanan, dan merek perusahaan. Mendapatkan C-suite untuk membuka pintu perusahaan ke media sosial, bagaimanapun, bisa jadi rumit. Manajemen sering mengutip kekhawatiran atas privasi, keamanan, erosi merek, dan pelatihan karyawan, dan mereka tetap tidak mau berinvestasi atau mengalokasikan sumber daya yang tepat (baik manusia maupun keuangan) untuk memungkinkan media sosial berkontribusi pada kesuksesan dan keuntungan perusahaan.

Pemasaran massal – sebagai bentuk komunikasi satu arah pada dasarnya – berarti mendorong merek Anda dan pesannya ke sebagian besar pasar Anda, dan berharap untuk melihat hasil yang diwujudkan dalam bentuk peningkatan penjualan. Pemasaran 1 banding 1, penting dalam ruang bisnis-ke-bisnis, adalah upaya untuk menambahkan elemen pribadi dan percakapan ke dalam hubungan – Anda berbicara dengan pelanggan Anda secara individu, baik mempresentasikan penawaran Anda (semoga disesuaikan) serta mendengarkannya atau kebutuhan spesifiknya dan menjawab pertanyaan.

Pemasaran memiliki kekuatan untuk mempengaruhi jutaan orang dengan satu pesan. Tetapi seperti halnya prangko yang salah pada surat mencegah catatan mencapai tujuannya, saluran yang salah dapat membatasi penyebaran kampanye dan efektivitas penjualan.

Pengguna, pemasar, dan perusahaan juga menghadapi kebisingan yang luar biasa. Untuk setiap aplikasi baru yang bergantung pada jaringan, muncul aplikasi lain yang membantu pengguna mengelolanya. Sementara “bola mata” dulunya adalah metrik yang didambakan, baik penerbit iklan maupun investor sekarang menyadari bahwa memiliki ceruk kecil yang ditargetkan dengan baik dapat menghasilkan pengembalian yang jauh lebih baik daripada pemasaran ke satu massa besar pengguna yang tidak terdiferensiasi.

Kita akan melihat peningkatan usaha kecil yang menggunakan media sosial sebagai cara utama mereka untuk berkomunikasi dengan pelanggan dan prospek. Media Sosial telah meratakan lapangan bermain untuk bisnis lokal. Dengan strategi yang tepat, mereka kini bisa bersaing dengan para pemain besar. Alat media sosial bebas digunakan, ini tentang mengetahui di mana pelanggan Anda berada di web, membangun profil di situs tersebut, dan mulai memulai percakapan yang relevan dengan mereka. Apa yang membuat pemasaran media sosial tergerak adalah fokusnya pada interaksi atau komunikasi terbuka antara bisnis dan audiens targetnya.

Kami beralih dari “pengguna”, “pelanggan”, dan “pembeli”: media sosial membawa kembali elemen manusia ke semua interaksi digital. Orang-orang sekarang dengan sengaja mencari hubungan yang bermakna, ekspresi diri, dan komunitas yang relevan dan reseptif. Perusahaan yang ingin sukses perlu melangkah lebih jauh dan memanfaatkan kebutuhan masyarakat yang terus berkembang, dengan menggunakan konteks media sosial sebagai dasar baru.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *