Sepuluh Hal yang Perlu Dipikirkan Sebelum Memulai Bisnis Baru

Tux itu sangat cocok. Boutonniere disematkan dengan anggun di kerah Anda. Semua teman dan keluarga Anda dengan sabar mengawasi dan menunggu Anda… dan kemudian Anda melihatnya, menunggu di ujung lorong yang lain – itu urusan baru Anda.

Sama seperti harapan kebahagiaan pernikahan saat menikah, harapan dan harapan tinggi berlimpah ketika Anda memulai bisnis. Tapi, seperti banyak orang lain dalam hidup, memulai bisnis Anda sendiri adalah komitmen seumur hidup. Sebelum terjun, berikut adalah 10 pertanyaan yang perlu dipertimbangkan:

1. Apakah ini bisnis yang layak? Ini yang besar… makanya saya utamakan. Begitu banyak orang yang terburu-buru terjun ke bisnis hanya karena kedengarannya seperti ide yang bagus atau itu adalah sesuatu yang benar-benar ingin mereka lakukan. Pertanyaan untuk diri sendiri adalah “Apakah saya benar-benar ingin mempertaruhkan ratusan ribu dolar pada firasat atau perasaan?” Jawabannya akan datang dari uji tuntas Anda.

• Ide

Pertama, apakah ini bisnis yang bisa diterapkan? Misalnya, Anda tidak dapat menambang berlian di Pluto. Bahkan tidak ada yang tahu apakah ada berlian di sana, dan kecuali Anda memiliki pesawat ruang angkasa yang berguna, Anda tidak bisa sampai di sana. Demikian pula, Anda tidak bisa menanam jeruk di Alaska. Sebanyak yang Anda inginkan, mereka tidak akan tumbuh di sana. Pergi ke Florida atau California sebagai gantinya.

Bisnis Anda harus didasarkan pada kenyataan. Itu harus bisa dilakukan, dan harus memiliki pasar yang cukup besar yang bersedia membayar harga untuk produk atau layanan Anda.

• Pasar

Misalnya, ambil toko yang penuh dengan kalung anjing mewah. Ya, anjing memakai kalung. Tetapi apakah Anda benar-benar akan menemukan 10.000 orang per tahun bersedia menghabiskan $100 untuk membeli kalung anjing di kota berpenduduk 1.000 orang? Kedengarannya tidak seperti taruhan yang bagus untukku!

Seperti yang saya nyatakan di atas, Anda memerlukan target pasar yang cukup besar untuk menopang Anda—ditambah kemampuan untuk mengubah cukup banyak pasar itu menjadi pelanggan secara terus-menerus.

• Potensi Keuntungan

Oke, jadi jika idenya bisa diterapkan dan ada pasarnya, itu bagus. Selanjutnya Anda harus melihat apakah itu akan menguntungkan. Itu tidak cukup untuk membuka pintu. Satu-satunya hal yang akan membuat pintu itu tetap terbuka adalah pelanggan-banyak dari mereka.

Ini akan membutuhkan sedikit lebih banyak pekerjaan untuk mencari tahu. Anda perlu memperkirakan seakurat mungkin setiap pengeluaran yang terlibat dalam bisnis ini—mulai dari sewa, inventaris, pemasaran, gaji, bahkan biaya lisensi.

Biasanya, Anda akan memiliki biaya awal dan biaya operasional. Seperti, dibutuhkan $ 1,5 juta untuk membuka pintu McDonald’s yang khas. Apa yang diperlukan untuk menjalankannya setiap bulan-itu tambahan. Jadi Anda harus menghasilkan cukup uang setiap bulan untuk tidak hanya menutupi pengeluaran bulanan tersebut tetapi juga untuk menutup investasi Anda plus menghasilkan keuntungan. Ini bisa menjadi perintah tinggi! Jadi itu membawa saya ke sisi lain dari persamaan proyeksi penjualan atau pendapatan (uang yang akan Anda hasilkan). Karena ada begitu banyak tangan di saku Anda sebagai pemilik bisnis (karyawan, petugas pajak, perusahaan utilitas, pemasok inventaris Anda… sebut saja), Anda hanya dapat menyimpan sebagian kecil dari setiap dolar yang Anda hasilkan. Itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui berapa margin keuntungan itu nantinya. Tiga puluh persen? Dua puluh persen? Sepuluh? Jawabannya adalah: Tergantung bisnisnya.

Mari kita lihat informasi terbaru yang tersedia pada tulisan ini. Tentu saja, ini hanya mencakup perusahaan publik, karena perusahaan swasta cenderung menyimpan informasi mereka, yah, pribadi!

Pertama, jika Anda menggabungkan semua informasi, margin keuntungan rata-rata di semua industri di Amerika Serikat saat ini sekitar 4,6%. Rata-rata sedikit lebih rendah, pada 4,4%. Itu benar, kurang dari 5%! Artinya bisnis rata-rata menghasilkan sekitar 4 sen keuntungan dari setiap dolar dalam penjualan. Itu tidak terlalu bagus, bukan? Anda harus melakukan penjualan dalam jumlah besar-atau memiliki produk dengan harga sangat tinggi (4% dari $1 juta tidak terlalu buruk) untuk mendapatkan margin keuntungan tersebut.

Sekarang, jelas, beberapa bisnis lebih menguntungkan daripada yang lain. Di dekat daftar teratas adalah Penyedia Informasi Internet dengan margin keuntungan rata-rata 22,7%. Hmm… sangat menarik! Mungkinkah karena overhead rendah yang diperlukan untuk bisnis semacam itu? Kemungkinan besar—dengan pengeluaran yang lebih rendah, Anda bisa menyimpan lebih banyak uang yang Anda hasilkan.

Bagaimana dengan McDonalds Anda? Meskipun saya tidak yakin apa yang akan dilakukan toko individual Anda, secara keseluruhan kategori restoran memiliki margin keuntungan rata-rata 9,1%. Ini mengalahkan margin keuntungan rata-rata 4,4%!

Ini-dan informasi umum lainnya yang mungkin Anda temukan-dapat memberi Anda gambaran kasar tentang margin keuntungan Anda.

Tapi itu bukan jaminan.

Aku harus tahu. Saya memiliki toko perbaikan rumah (saya menyebutnya toko perangkat keras, tapi terserahlah). Menurut angka terbaru, rata-rata toko perbaikan rumah memiliki margin keuntungan sekitar 4%. Yah, aku tidak. Faktanya, di tahun terakhir saya (2009), saya kehilangan $100K… yang menempatkan margin keuntungan saya di wilayah negatif. Karena lokasi toko saya dan apa yang terjadi dalam perekonomian daerah saya, saya kehilangan banyak uang. Saya tidak sendirian. Industri lain yang berada di wilayah negatif saat ini termasuk toko musik dan video, konstruksi perumahan, penyiaran radio, penjaminan dan asuransi kepemilikan, barang rekreasi, serta resor dan kasino. Dan itu hanya daftar singkatnya!

• Lakukan Uji Tuntas Anda

Jadi seperti yang Anda lihat, ada BANYAK yang menentukan apakah bisnis Anda akan bertahan atau tidak! Tetapi penting untuk meluangkan waktu untuk mencari tahu. Dan lebih baik sekarang daripada nanti ketika Anda berjuang untuk membayar tagihan. Bila Anda telah menghabiskan tabungan hidup Anda. Ketika Anda berhutang sampai ke mata Anda!

Jelas jika bisnis sudah berjalan, seluruh proses ini jauh lebih mudah. Namun, jangan membuat asumsi berdasarkan apa yang Anda lihat dan dengar. Lakukan uji tuntas Anda pada bisnis apa pun yang ingin Anda beli. Itu pada dasarnya berarti Anda perlu mencari tahu segalanya tentang itu:

Gambaran keuangan lengkap-Anda perlu tahu tentang segalanya. Penjualan kotor, pengeluaran, riwayat margin keuntungan… mundur sejauh yang Anda bisa. Jangan mengambil kata seseorang untuk itu. Dapatkan pengembalian pajak dan catatan keuangan aktual dari bisnis (ini juga akan memastikan bahwa mereka telah jujur ​​kepada pemerintah—Anda tidak ingin dipecat dengan tagihan pajak yang besar dan menunggak). Ini juga termasuk hutang bisnis, asuransi yang mereka bawa, lisensi yang harus mereka pegang, dll.

Masalah Hukum-Apakah bisnis terlibat dalam tuntutan hukum? Apakah ia menerima surat “berhenti dan berhenti”? Apakah itu memiliki masa lalu kotak-kotak? Periksa sendiri.

Masalah Ketenagakerjaan-Anda perlu pengungkapan penuh tentang gaji karyawan, tunjangan, kontrak (bahkan janji lisan yang dibuat), sejarah, dll.

Properti-Apakah mereka memiliki properti atau menyewa? Berapa lama sewanya? Pengeluaran ini dapat berarti perbedaan antara keuntungan dan kemiskinan, jadi pastikan Anda mampu membelinya. Waspadalah terhadap sewa yang mungkin akan segera berakhir. Anda harus menegosiasikan kontrak baru yang masuk akal secara tertulis sehingga Anda tidak terkena kenaikan yang tidak mampu Anda bayar.

Anda tidak bisa terlalu teliti saat menentukan kelayakan bisnis. Jadi luangkan waktu Anda dan lakukan dengan benar. Ingat, jangan menunggu sampai Anda bangun dan berlari untuk mencari tahu apa yang salah. Lebih baik pergi daripada membuat kesalahan yang memiliki konsekuensi seumur hidup. Jangan terburu-buru!

2. Apakah ini bukti resesi?

Anda mungkin berpikir bahwa Jasa Pendirian Koperasi tidak ada bisnis yang tahan resesi. Saya kira jika ekonomi dunia runtuh secara permanen dan tidak ada jalan lain, itu akan benar. Tapi entah bagaimana, di suatu tempat di seluruh dunia saya pikir kita akan menemukan cara untuk melewatinya.

Intinya adalah bahwa ada beberapa bisnis yang lebih tahan resesi daripada yang lain. Ini benar-benar sebuah kontinum. Satu ekstrem akan menjadi bisnis yang sangat rentan terhadap kondisi ekonomi, misalnya, konstruksi. Tampaknya salah satu hal pertama yang dilakukan orang adalah menghentikan proyek yang tidak perlu. Ekstrem lainnya adalah makanan… seperti di toko kelontong atau restoran. Orang harus makan. Dan cara masyarakat kita saat ini, kebanyakan orang tidak dapat tumbuh atau menangkap atau memelihara cukup untuk memberi makan diri mereka sendiri. Oleh karena itu, mereka harus membeli makanan mereka.

Jadi di mana bisnis Anda akan jatuh pada kontinum itu?

Satu catatan di sini: Hanya karena bisnis yang Anda pertimbangkan tidak sepenuhnya tahan resesi tidak berarti Anda harus membuang ide tersebut. Anda hanya perlu menyadari kerentanan itu. Dan ketika saat-saat indah datang, simpanlah cadangan yang kuat sehingga Anda dapat melewati saat-saat buruk.

3. Bagaimana dengan kompetisinya?

Seberapa kompetitif pasar yang Anda tuju? Sekali lagi, ada kontinum antara pasar yang benar-benar terbuka (Anda akan menjadi satu-satunya) hingga penuh sesak (bahkan sulit bagi konsumen untuk menyadarinya, apalagi membedakannya, semua perusahaan di luar sana).

Jelas, dengan pasar yang sepenuhnya terbuka, Anda akan memiliki pangsa pelanggan yang lebih besar. Anda harus bekerja keras, bagaimanapun, untuk mendapatkan kabar tentang apa yang Anda lakukan. Mungkin perlu waktu dan uang pemasaran untuk mendapatkan daya tarik di pasar. Setelah Anda melakukannya, itu bisa menjadi peningkatan cepat untuk sukses! Dengan pasar yang ramai, Anda harus melakukan analisis persaingan yang cermat. Lihat siapa yang melakukannya dengan baik dan siapa yang gagal. Maka Anda harus mencoba mencari tahu alasannya. Dan Anda harus mencari cara untuk bersaing—dapatkah Anda melakukannya dengan lebih baik/lebih cepat/lebih murah?

Atau mungkin Anda dapat menemukan kegunaan baru untuk produk lama dan memasuki pasar yang sama sekali baru. Either way, mampu menyatakan keunggulan kompetitif Anda adalah kunci keberhasilan akhir Anda.

4. Bagaimana dengan target pasarnya?

Siapa pelanggan Anda yang paling mungkin? Cari tahu siapa mereka, apa yang mereka pikirkan, dan apa yang mereka sukai. Mintalah pendapat mereka tentang ide bisnis Anda. Anda dapat menggunakan grup fokus atau hanya menjalankannya oleh orang yang Anda kenal (atau orang yang mereka kenal) yang sesuai dengan tagihan demografis.

Sangat penting untuk mengetahui apakah pasar sasaran akan benar-benar menyukai dan membeli produk dan layanan Anda. Jangan lewatkan langkah ini… ini penting!

5. Apakah teknologi akan membuat ini usang dalam 10 tahun?

Di sini Anda perlu menerapkan pandangan ke depan.

Bayangkan menjadi pemilik lama dari kamera dan perusahaan pengembang film. Orang-orang memiliki kamera digital sekarang, yang dapat mereka ambil di WalMart dengan harga di bawah $80. Kemudian mereka mentransfer foto mereka langsung ke komputer mereka dan mencetaknya di printer mereka sendiri. Kualitas? Ini bisa menjadi luar biasa! Beginilah cara sebuah toko yang telah menguntungkan selama beberapa dekade bisa tiba-tiba menjadi usang dalam hitungan beberapa tahun (kadang-kadang kurang). Agen perjalanan adalah contoh lain. Pelanggan memotongnya dari lingkaran ketika mereka online untuk memesan secara langsung. Ini adalah industri yang sekarat sekarang.

Dan itu tidak semua. Berkat NetFlix dan video on demand, toko persewaan video mengalami kesulitan. Koran, halaman kuning… mereka juga berada dalam pergolakan kematian yang menyakitkan. Mereka hanya tidak bisa bersaing dengan Internet. Bahkan kantor pos merasa sakit dengan pembayaran tagihan online!

Bisnis apa pun yang pada akhirnya Anda pilih, pastikan itu tetap menarik bagi target pasar Anda-dan sejauh yang Anda lihat, bisnis itu akan tetap relevan terlepas dari kemajuan teknologi apa pun yang menghadang kita dalam 10 tahun ke depan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *