Memancing Ikan Mas

Pengalaman memancing NYATA pertama saya adalah lebih dari enam puluh tahun yang lalu. Kami telah pindah ke rumah baru dan tetangga sebelah kami, seorang pria bernama Jeff, baru saja keluar dari tentara setelah perang dunia kedua, bertanya apakah saya ingin pergi memancing dengan dia dan pasangannya Joe yang bekerja di tambang batu bara setempat. . Satu-satunya “memancing” yang saya lakukan sampai saat itu adalah menangkap kadal air dan berudu di kolam terdekat, saya bahkan tidak memiliki pancing. Saya telah memperhatikan Jeff memuat tekelnya ke sepedanya hampir setiap malam di musim panas itu dan tidak sabar untuk pergi bersamanya.

Kami pergi ke tempat yang secara lokal dikenal sebagai Marl Hole, yang saya tahu adalah bahwa itu adalah danau kecil yang saya pikir telah terbentuk ketika semacam tambang bekas diisi dengan air. Saya melihat Jeff dan temannya membereskan semua tekel mereka dan melemparkan banyak roti basi yang sudah dihaluskan ke dalam air. Tidak lama kemudian mereka menangkap ikan yang saya diberitahu adalah berbagai kecoak, rudd dan bream, tidak ada yang besar tetapi beberapa dari mereka. Jeff membiarkan saya memegang tongkatnya dan tentu saja saya mendapat gigitan, ketagihan, dan mendaratkan seekor kecoak kecil. Sejak saat itu saya ketagihan memancing, Jeff berkata jika saya bisa membujuk ayah saya untuk membelikan saya beberapa alat pancing, saya bisa pergi bersama mereka secara teratur. Untungnya saya memiliki hari ulang tahun yang akan datang segera dan saya menjelaskan kepada orang tua saya bahwa satu-satunya hal yang saya inginkan adalah beberapa alat pancing. Benar saja pada hari ulang tahun saya, ada dua batang tebu yang terbelah, gulungan kayu yang sangat dasar dan sedikit pilihan kait, pelampung, dan tali
.
Perjalanan pertama saya dengan tekel baru saya, Jeff memberi tahu saya bahwa saya akan pergi ke kanal lokal, Trent dan Mersey, di mana kami akan mencoba menangkap ikan mas. Saat itu musim dingin dan karena hari sudah gelap pada pukul 16:30 dan tidak terang sampai pukul 08:30, sebagian besar penangkapan ikan dilakukan pada akhir minggu. Minggu pagi ini kami berangkat sebelum fajar dan itu adalah pagi musim dingin yang nyata, embun beku yang tebal dengan suhu di bawah nol.

Kami tiba di kanal saat hari mulai terang dan saya terkejut melihat uap naik dari air. Jeff menjelaskan bahwa air panas dari tambang batu bara terdekat dipompa ke kanal pada titik ini, yang secara lokal dikenal sebagai “The Warm Hole”, yang menjadikannya tempat yang sangat baik untuk memancing plus kita bisa duduk di jalan setapak dengan sepatu bot wellington kita di dalam air yang sangat bagus. Jalur kereta api utama London -Manchester membentang di sepanjang kanal dan Jeff dan temannya telah mengumpulkan beberapa batu bara dari rel, semua kereta uap saat itu, dan dengan banyak kayu yang tersedia, mereka segera menyalakan api berukuran besar di tepi sungai di belakang kami. kaki kami di air hangat dan api di belakang kami, kami merasa sangat nyaman bahkan dalam suhu beku.

Jeff menjelaskan bahwa saat kami mencoba menangkap ikan mas, kami akan memancing di dasar, jadi siapkan pelampung untuk saya sehingga hanya setengah terkokang. Seperti biasa kami menggunakan pasta roti sebagai umpan tetapi Jeff juga memiliki beberapa belatung yang dia dapatkan dengan meninggalkan beberapa daging di gubuk kebunnya, Anda dapat membelinya jika Anda cukup beruntung untuk pergi ke toko peralatan lokal ketika mereka memilikinya. persediaan. Tidak lama kemudian teman Jeff memiliki ikan, tetapi itu bukan ikan mas, hanya Gudgeon kecil yang segera saya ketahui sedikit mengancam karena jumlahnya sangat banyak. Mata saya terpaku pada pelampung saya yang ingin saya pindahkan yang akhirnya berhasil tetapi bukan oleh ikan yang mengambil umpan tetapi karena gerbang kunci tidak jauh dari tempat kami memancing telah dibuka dan sebuah tongkang sedang dalam perjalanan. Bagi Anda yang memiliki hobi memancing ikan, Anda bisa mendapatkan berbagai tips dan trik memancing di blog kailpedia, sehingga hobi memancing anda menjadi lebih menarik dan berhasil mendapatkan tangkapan ikan yang memuaskan layaknya seorang profesional.

Pada masa itu kanal masih digunakan secara luas untuk memindahkan sebagian besar batu bara tetapi juga banyak produk lainnya. Benar saja, itu segera terlihat dan kami harus menarik barisan kami untuk menghindari kehilangan mereka. Saya masih bisa membayangkan pria yang duduk di belakang mengisap pipanya dan meneriakkan salam kepada kami saat dia melewati hari yang panjang di depannya bahkan pada hari Minggu. Untungnya itu adalah salah satu yang digerakkan oleh mesin karena jika itu adalah tipe yang ditarik kuda, kami harus mengambil kaki kami keluar dari air dan menyingkir saat melewatinya.

Ini hanyalah salah satu dari banyak perjalanan ke “Lubang Hangat” tetapi yang benar-benar melekat dalam pikiran saya datang jauh kemudian. Saat itu masih musim dingin dan pasti selama liburan sekolah Natal karena aku pergi sendiri saat Jeff bekerja. Seperti biasa, pagi itu sangat dingin di mana-mana, putih dengan embun beku dan es di kanal tidak jauh dari tempat saya memancing seperti biasa di lubang yang hangat. Saya telah menangkap beberapa gudgeon dan kecoak kecil dan sedang memperhatikan pelampung saya dengan saksama saat ia berbaring setengah terkokang ketika tiba-tiba tergeletak rata di permukaan sebelum perlahan-lahan bergerak kembali ke posisi setengah terkokang dan perlahan-lahan tenggelam di bawah permukaan. Saya memukul dan tongkat saya hampir ditarik dari genggaman saya dan tali mulai berlari dari gulungan saya dengan kecepatan yang mengkhawatirkan, tidak ada kopling canggih pada gulungan itu, saya hanya harus mengendalikannya dengan tekanan tangan saya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *