Wed. Dec 1st, 2021

Dikutip dari Tekno Muda, Orang tidak membeli iPhone dengan harga puluhan juta hanya karena mereka menyukai perangkat kerasnya, meskipun itu sebagian besar darinya, tetapi karena mereka terikat dengan ekosistem perangkat lunak dan layanan yang terus berkembang dan luas yang memungkinkan Anda melakukan lebih banyak dengan produk jika Anda terus berinvestasi dalam ekosistem tersebut.

Mari saya jelaskan.

Ketika Apple memperkenalkan iPhone pada tahun 2007, pengguna iPod yang sudah menggunakan iTunes melihat sesuatu yang akrab dan jauh lebih ramah konsumen daripada perangkat BlackBerry, Windows Mobile dan Palm yang ditawarkan pada saat itu. iTunes adalah benih ekosistem yang, dalam sepuluh tahun terakhir, telah tumbuh menjadi pohon elm yang menjulang tinggi.

App Store diluncurkan pada 2008. Setelah itu, ketika orang membeli aplikasi dan game, mereka juga terus membeli Apple. Saat mereka mengeluarkan $0,99 di sini dan $1,99 di sana untuk perangkat lunak baru yang hanya berjalan di perangkat Apple mereka, mereka menggali lebih dalam penawaran Apple dan semakin jauh dari BlackBerry dan sistem operasi baru yang ada di cakrawala: Android.

Apple terus membangun ekosistem ini dengan mengubah cara produknya berinteraksi satu sama lain. Apple menambahkan kemampuan untuk menggunakan iMessage dan FaceTime dari iPad, misalnya, memungkinkan Anda melakukan percakapan iPhone di tablet. Kemudian memperkenalkan fitur serupa ke Mac, juga menambahkan dukungan untuk panggilan telepon penuh. Semakin banyak perangkat Apple yang Anda gunakan, semakin baik keduanya bekerja sama.

Siri diluncurkan di iPhone dan iPad dan akhirnya di Mac dan Apple TV dan bahkan Apple Watch. Itu menjadi suara yang akrab untuk menjawab pertanyaan Anda, di mana pun Anda berada.

Apple TV tumbuh dari apa yang pernah disebut oleh CEO Apple Tim Cook sebagai “hobi” menjadi perangkat streaming rumahan dengan toko aplikasinya sendiri. Dan jika Anda memiliki iPhone atau iPad, semua gambar Anda melalui aplikasi Foto Apple tersedia di semua perangkat, bahkan di TV di ruang tamu Anda.

Home, sebuah aplikasi di iOS, memungkinkan Anda mengontrol bola lampu, tirai jendela, kunci pintu, dan lainnya, selama itu dibuat menggunakan seperangkat alat pengembang HomeKit Apple. Saat konsumen membeli produk ini, mereka membuat keputusan untuk tetap menggunakan Apple.

Pelanggan juga lebih mungkin mengetahui tentang mereka, karena Apple memiliki kehadiran ritel yang besar.

Masuklah ke Apple Store dan karyawan terlatih akan menunjukkan kepada Anda cara menggunakan produk Apple apa pun yang Anda miliki. Atau telusuri rak dan beli sejumlah produk yang akan bekerja dengan mulus dengan iPhone atau iPad Anda.

Apple Store juga merupakan pusat dukungan perusahaan, tempat Anda dapat mengajukan pertanyaan, produk yang rusak, dan lainnya untuk mendapatkan bantuan. Jika Anda memiliki AppleCare+, paket garansi premium perusahaan, seringkali biayanya sangat sedikit untuk memperbaiki produk Apple Anda yang mahal, terkadang di hari yang sama.

Pesaing tidak sebaik ekosistem

Pesaing Apple mencoba melakukan hal serupa. Tapi mereka melakukannya dengan cara yang jauh lebih kacau yang akan membingungkan sebagian besar konsumen, yang tidak menghabiskan hidup mereka mengikuti seluk beluk industri teknologi.

Google membuat langkah paralel untuk mengintegrasikan produk seperti Google Home, smartphone Pixel, TV pintar Chromecast, dan lainnya, dan itu adalah langkah ke arah yang benar.

Tetapi Google sebagian besar bergantung pada mitra untuk membangun dan memelihara ekosistem produknya, dan itu bisa sangat membingungkan.

Bagaimana pemilik smartphone Android LG mengetahui produk rumah pintar yang digunakannya? Jika pelanggan yang sama membeli kotak TV Android yang dibuat oleh NVIDIA dan jam tangan pintar yang dibuat oleh Huawei, kepada siapa mereka meminta dukungan? (Jawaban: NVIDIA dan Huawei, bukan Google.)

Samsung semakin baik dalam menciptakan ekosistem seperti Apple. Ini menjual ponsel cerdas, tablet, TV, perangkat yang dapat dikenakan, dan laptop di AS, dan memiliki aplikasi seperti SideSync yang memungkinkan Anda berinteraksi dengan ponsel cerdas Anda dari tablet atau laptop Samsung. Ini memiliki layanan seperti Samsung Pay, yang bisa dibilang lebih baik daripada Apple Pay karena diterima di lebih banyak lokasi.

Samsung juga memiliki SmartThings, sebuah perusahaan teknologi rumah pintar yang diakuisisi pada tahun 2014 seharga $200 juta. SmartThings lebih terbuka daripada Apple HomeKit, memungkinkannya mendukung smartphone Android dan iOS dan berbagai macam produk rumah pintar mulai dari stopkontak hingga kunci pintu dan kamera.

Perbedaan antara SmartThings dan Apple Home adalah bahwa orang-orang telah mendengar tentang Apple Home Anda hampir tidak dapat melewatkan ikon kuning yang menatap Anda dari iPhone baru Anda dan dapat mengelolanya dengan mudah melalui satu aplikasi di ponsel cerdas mereka. Tetapi SmartThings dapat dikontrol oleh sejumlah aplikasi dan gadget, termasuk Google Assistant dan Amazon Echo. Meskipun serbaguna, itu juga lebih banyak untuk dicerna oleh konsumen, dan jauh lebih sulit bagi konsumen untuk memulai. Tidak ada aplikasi kuning mencolok yang meminta Anda untuk menggunakan ponsel cerdas baru Anda.

Samsung tidak memiliki toko aplikasi besar. Samsung tidak memiliki tempat untuk membeli musik, film, dan acara TV. Dan Samsung tidak memberikan pengalaman yang mulus di semua produknya (meskipun menjadi lebih baik dengan aplikasi seperti Samsung Connect, yang menyediakan tujuan satu atap untuk melihat dan berinteraksi dengan gadget Samsung Anda.)

Samsung atau Google juga tidak memiliki ratusan toko terkenal di seluruh dunia. Sebagai gantinya, mereka mengandalkan lokasi kecil yang hanya dapat dilihat saja, acara pop-up, atau sudut khusus di Best Buy, sebagai tempat untuk lebih memahami produk.

Ini tidak membantu. Ketika ekosistem produk menjadi lebih kuat, konsumen membutuhkan satu tempat yang mudah untuk dikunjungi untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana mereka dapat digunakan.

Konsumen juga membutuhkan tempat untuk mencari dukungan. Jika Anda merusak ponsel cerdas Samsung Anda, Anda akan berada di telepon dengan penyedia asuransi ponsel cerdas Anda jika Anda membeli asuransi sama sekali. Jika Anda memiliki iPhone, cukup masuk ke Apple Store. Apple mungkin membebankan biaya premium kepada Anda tergantung pada status garansi Anda, tetapi Anda akan memiliki semacam solusi dari perusahaan tempat Anda membeli ponsel. Itu masalah besar.

Pesaing mungkin dapat membuat smartphone yang lebih baik, atau laptop yang lebih baik, atau perangkat augmented reality yang lebih baik daripada Apple. Tetapi Apple memiliki awal yang panjang dalam membangun ekosistem produk yang memanfaatkan kekuatan satu sama lain. Itu sebabnya bisnis jasanya sekarang hampir sebesar perusahaan Fortune 100 saja. Itu akan memakan waktu lama bagi pesaing mana pun untuk menyamai.

Dan itulah mengapa orang akan terus membeli produk Apple.

By irsf.ca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *