Apa Itu Investasi? Bagaimana Anda Bisa Mulai Berinvestasi?

Investasi adalah proses membeli aset yang nilainya meningkat dari waktu ke waktu dan memberikan pengembalian dalam bentuk pembayaran pendapatan atau keuntungan modal. Dalam arti yang lebih luas, berinvestasi juga bisa tentang menghabiskan waktu atau uang untuk meningkatkan kehidupan Anda sendiri atau kehidupan orang lain. Tetapi dalam dunia keuangan, investasi adalah pembelian sekuritas, real estat, dan barang berharga lainnya dalam mengejar keuntungan modal atau pendapatan.

Bagaimana Investasi Bekerja?

Dalam arti yang paling sederhana, investasi bekerja ketika Anda membeli aset dengan harga rendah dan menjualnya dengan harga lebih tinggi. Pengembalian investasi seperti ini disebut capital gain. Mendapatkan pengembalian dengan menjual aset untuk mendapatkan keuntungan atau merealisasikan keuntungan modal Anda adalah salah satu cara untuk menghasilkan uang dengan berinvestasi, untuk berita selengkapnya di Trading Forex Tanpa Modal.

Ketika sebuah investasi memperoleh nilai antara saat Anda membelinya dan Anda menjualnya, itu juga dikenal sebagai apresiasi.

  • Sebuah saham dapat dihargai  ketika sebuah perusahaan menciptakan produk baru yang panas yang meningkatkan penjualan, meningkatkan pendapatan perusahaan dan meningkatkan nilai saham di pasar.
  • Sebuah obligasi korporasi  bisa menghargai  ketika membayar 5% bunga tahunan dan isu-isu perusahaan yang sama obligasi baru yang hanya menawarkan bunga 4%, membuat Anda lebih diinginkan.
  • Komoditas seperti emas mungkin terapresiasi  karena Dolar AS kehilangan nilainya, meningkatkan permintaan emas.
  • Sebuah rumah atau kondominium mungkin menghargai nilainya  karena Anda merenovasi properti, atau karena lingkungan menjadi lebih diinginkan untuk keluarga muda dengan anak-anak.

Selain keuntungan dari capital gain dan apresiasi, investasi berfungsi saat Anda membeli dan menahan aset yang menghasilkan pendapatan. Alih-alih mewujudkan keuntungan modal dengan menjual aset, tujuan investasi pendapatan adalah membeli aset yang menghasilkan arus kas dari waktu ke waktu dan mempertahankannya tanpa menjual.

Banyak saham membayar dividen, misalnya. Alih-alih membeli dan menjual saham, investor dividen memegang saham dan mendapat untung dari pendapatan dividen.

Apa Jenis Dasar Investasi?

Ada empat kelas aset utama yang dapat diinvestasikan orang dengan harapan menikmati apresiasi: saham, obligasi, komoditas, dan real estat. Selain sekuritas dasar ini, ada dana seperti reksa dana  dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang membeli kombinasi berbeda dari aset ini. Bila Anda tidak menggunakan dana ini, Anda menginvestasikan ratusan atau ribuan aset individu.

Saham

Perusahaan menjual saham untuk mengumpulkan uang guna mendanai operasi bisnis mereka. Membeli saham memberi Anda kepemilikan parsial atas sebuah perusahaan dan memungkinkan Anda berpartisipasi dalam keuntungan (dan kerugiannya). Beberapa saham juga membayar dividen, yang merupakan pembayaran rutin kecil dari keuntungan perusahaan.

Karena tidak ada pengembalian yang dijamin dan perusahaan individu dapat gulung tikar, saham memiliki risiko yang lebih besar daripada beberapa investasi lainnya.

Obligasi

Obligasi memungkinkan investor untuk “menjadi bank.” Ketika perusahaan dan negara perlu meningkatkan modal, mereka meminjam uang dari investor dengan menerbitkan utang, yang disebut obligasi.

Ketika Anda berinvestasi dalam obligasi, Anda meminjamkan uang kepada penerbit untuk jangka waktu tertentu. Sebagai imbalan atas pinjaman Anda, penerbit akan membayar Anda tingkat pengembalian tetap serta uang yang awalnya Anda pinjamkan kepada mereka.

Karena tingkat pengembaliannya yang tetap dan terjamin, obligasi juga dikenal sebagai investasi pendapatan tetap dan umumnya kurang berisiko daripada saham. Namun, tidak semua obligasi adalah investasi yang “aman”. Beberapa obligasi diterbitkan oleh perusahaan dengan peringkat kredit yang buruk, yang berarti mereka mungkin lebih cenderung gagal membayar pembayaran mereka.

Komoditas

Komoditas adalah produk pertanian, produk energi dan logam, termasuk logam mulia. Aset ini umumnya merupakan bahan baku yang digunakan oleh industri, dan harganya tergantung pada permintaan pasar. Misalnya, jika banjir berdampak pada pasokan gandum, harga gandum mungkin meningkat karena kelangkaan.

Membeli komoditas “fisik” berarti memegang sejumlah besar minyak, gandum, dan emas. Seperti yang Anda bayangkan, ini bukan cara kebanyakan orang berinvestasi dalam komoditas. Sebaliknya, investor membeli komoditas menggunakan kontrak berjangka dan opsi. Anda juga dapat berinvestasi dalam komoditas melalui sekuritas lain, seperti ETF atau membeli saham perusahaan yang memproduksi komoditas.

Komoditas dapat menjadi investasi yang relatif berisiko tinggi. Investasi berjangka dan opsi sering kali melibatkan perdagangan dengan uang yang Anda pinjam, memperkuat potensi kerugian Anda. Itu sebabnya membeli komoditas biasanya untuk investor yang lebih berpengalaman.

Perumahan

Anda dapat berinvestasi di real estat dengan membeli rumah, bangunan, atau sebidang tanah. Investasi real estat bervariasi dalam tingkat risiko dan tunduk pada berbagai faktor, seperti siklus ekonomi, tingkat kejahatan, peringkat sekolah umum, dan stabilitas pemerintah daerah.

Orang yang ingin berinvestasi di real estat tanpa harus memiliki atau mengelola real estat secara langsung dapat mempertimbangkan untuk membeli saham trust investasi real estat (REIT). REITs adalah perusahaan yang menggunakan real estate untuk menghasilkan pendapatan bagi pemegang saham. Secara tradisional, mereka membayar dividen lebih tinggi daripada banyak aset lainnya, seperti saham.

Reksa Dana dan ETF

Reksa dana dan ETF berinvestasi dalam saham, obligasi, dan komoditas, mengikuti strategi tertentu. Dana seperti ETF dan reksa dana memungkinkan Anda berinvestasi dalam ratusan atau ribuan aset sekaligus saat Anda membeli saham mereka. Diversifikasi yang mudah ini membuat reksa dana dan ETF umumnya kurang berisiko daripada investasi individu.

Sementara reksa dana dan ETF adalah jenis dana, mereka beroperasi sedikit berbeda. Reksa dana membeli dan menjual berbagai macam aset dan sering kali dikelola secara aktif, yang berarti seorang profesional investasi memilih apa yang mereka investasikan. Reksa dana sering kali mencoba berkinerja lebih baik daripada indeks acuan. Manajemen aktif dan langsung ini berarti reksa dana umumnya lebih mahal untuk diinvestasikan daripada ETF.

ETF juga mengandung ratusan atau ribuan sekuritas individu. Alih-alih mencoba mengalahkan indeks tertentu, ETF umumnya mencoba menyalin kinerja indeks benchmark tertentu. Pendekatan pasif untuk berinvestasi ini berarti hasil investasi Anda mungkin tidak akan pernah melebihi kinerja tolok ukur rata-rata.

Karena mereka tidak dikelola secara aktif, ETF biasanya lebih murah untuk diinvestasikan daripada reksa dana. Dan secara historis, sangat sedikit reksa dana yang dikelola secara aktif yang mengungguli indeks acuan dan dana pasif jangka panjang mereka.

Bagaimana Memikirkan Risiko dan Berinvestasi

Investasi yang berbeda datang dengan tingkat risiko yang berbeda. Mengambil lebih banyak risiko berarti pengembalian investasi Anda dapat tumbuh lebih cepat tetapi itu juga berarti Anda menghadapi peluang kehilangan uang yang lebih besar. Sebaliknya, risiko yang lebih kecil berarti Anda dapat memperoleh keuntungan lebih lambat, tetapi investasi Anda lebih aman.

Memutuskan berapa banyak risiko yang harus diambil saat berinvestasi disebut mengukur toleransi risiko Anda. Jika Anda merasa nyaman dengan lebih banyak pasang surut jangka pendek dalam nilai investasi Anda untuk peluang pengembalian jangka panjang yang lebih besar, Anda mungkin memiliki toleransi risiko yang lebih tinggi. Di sisi lain, Anda mungkin merasa lebih baik dengan tingkat pengembalian yang lebih lambat dan lebih moderat, dengan lebih sedikit naik turun. Dalam hal ini, Anda mungkin memiliki toleransi risiko yang lebih rendah.

Secara umum, penasihat keuangan menyarankan Anda mengambil lebih banyak risiko ketika Anda berinvestasi untuk tujuan yang jauh, seperti ketika orang muda berinvestasi untuk masa pensiun. Ketika Anda memiliki waktu bertahun-tahun sebelum Anda membutuhkan uang Anda, Anda biasanya berada dalam posisi yang lebih baik untuk pulih dari penurunan nilai investasi Anda.

Misalnya, sementara S&P 500 telah melihat berbagai posisi terendah jangka pendek, termasuk resesi dan depresi, S&P 500 masih memberikan pengembalian tahunan rata-rata sekitar 10% selama 100 tahun terakhir. Tetapi jika Anda membutuhkan uang Anda selama salah satu penurunan itu, Anda mungkin akan mengalami kerugian. Itulah mengapa penting untuk mempertimbangkan waktu dan situasi keuangan Anda secara keseluruhan saat berinvestasi.

Risiko dan Diversifikasi

Apa pun toleransi risiko Anda, salah satu cara terbaik untuk mengelola risiko adalah dengan memiliki berbagai investasi yang berbeda. Anda mungkin pernah mendengar pepatah “jangan taruh semua telur Anda dalam satu keranjang”. Dalam dunia investasi, konsep ini disebut diversifikasi, dan tingkat diversifikasi yang tepat menghasilkan portofolio investasi yang sukses dan menyeluruh.

Begini caranya: Jika pasar saham berjalan dengan baik dan terus meningkat, misalnya, ada kemungkinan bahwa sebagian pasar obligasi mungkin tergelincir lebih rendah. Jika investasi Anda terkonsentrasi pada obligasi, Anda mungkin akan kehilangan uang tetapi jika Anda melakukan diversifikasi yang tepat di seluruh investasi obligasi dan saham, Anda dapat membatasi kerugian Anda.

Dengan memiliki berbagai investasi, di perusahaan yang berbeda dan kelas aset yang berbeda, Anda dapat menahan kerugian di satu area dengan keuntungan di area lain. Ini membuat portofolio Anda terus tumbuh dengan stabil dan aman dari waktu ke waktu.

Bagaimana Saya Bisa Mulai Berinvestasi?

Memulai investasi relatif sederhana, dan Anda juga tidak perlu memiliki banyak uang. Berikut cara mengetahui jenis akun investasi pemula yang tepat untuk Anda:

  • Jika Anda memiliki sedikit uang untuk memulai akun tetapi tidak ingin terbebani dalam memilih dan memilih investasi, Anda dapat mulai berinvestasi dengan robo-advisor. Ini adalah platform investasi otomatis yang membantu Anda menginvestasikan uang Anda dalam portofolio terdiversifikasi yang telah dibuat sebelumnya, disesuaikan untuk toleransi risiko dan tujuan keuangan Anda.
  • Jika Anda lebih suka penelitian langsung dan memilih investasi individual Anda, Anda mungkin lebih suka membuka akun pialang online dan memilih sendiri investasi Anda. Jika Anda seorang pemula, ingatlah diversifikasi mudah yang ditawarkan reksa dana dan ETF.
  • Jika Anda lebih memilih pendekatan langsung untuk berinvestasi, dengan bantuan ekstra dari seorang profesional, bicarakan dengan penasihat keuangan yang bekerja dengan investor baru . Dengan penasihat keuangan, Anda dapat membangun hubungan dengan profesional tepercaya yang memahami tujuan Anda dan dapat membantu Anda memilih dan mengelola investasi Anda dari waktu ke waktu.

Terlepas dari bagaimana Anda memilih untuk mulai berinvestasi, ingatlah bahwa berinvestasi adalah upaya jangka panjang dan Anda akan menuai manfaat terbesar dengan berinvestasi secara konsisten dari waktu ke waktu. Itu berarti bertahan dengan strategi investasi apakah pasar naik atau turun.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *